February 8, 2017

Cerita di Hari Kemarin


Cerita di Hari Kemarin

Liburan sudah habis dan semester baru sudah dimulai. Enaknya sih memulai tulisan blog ini dengan santai dan ringan. Tidak usah yang sok bijak, penuh pesan moral atau penuh inspirasi. Jadi buat hidup saya berkesan luar biasa. Lama-lama kalian bosan atau malah muntah akibat baca tulisan saya.

Uummm... Liburan kemarin rasanya kayak cepat banget. Sampai-sampai banyak rencana yang tidak sempat untuk dilaksanakan. Salah satunya saya tidak sempat buat KTP dan SIM baru. Kenapa saya membuat yang baru? Karena yang lama hilang entah berada dimana (buat yang menemukan tolong dikembalikan). Kemarin saya sudah sempat sih ke kantor camat buat mengurus ulang KTP saya lagi, tapi pas sampai disana malah disuruh lagi buat ambil surat keterangan kehilangan kartu indentitas di kantor desa. Mana sekertaris desanya sibuk banget, sering saya kerumahya tapi dia tidak ada, jadinya gagal. Liburan saya habis dan harus segera kembali ke Makassar untuk kuliah lagi. Ini baru satu rencana yang gagal dari 999 rencana lainnya, kayaknya tidak perlu saya tulis semua disini. Nanti dikira lagi buat skripsi kalau kepanjangan.

Tapi saya cukup senang, sehari sebelum saya kembali ke Makassar saya bisa ikut reunian bareng teman-teman kelas saya dulu di Madrasah Aliyah. Lama juga tidak pernah kumpul-kumpul sepeti ini. Kami bakar ayam di pantai terus makan-makan bareng. Maunya sih ditulis di blog saya ini, tapi teman saya yang pegang kamera sampai sekarang belum juga mengirimkan saya satu pun foto. Saya chat juga gak pernah dibalas. Kok kesal yah? Hehehe...

Reunian bersama EXPOST
Reunian bersama EXPOST

Kemarin juga ada sebuah kejadian lucu, waktu itu menjalang malam hari saya tiba kembali di kontrakan saya di Makassar. Saya lihat ke kamar kok berantakan sekali. Ranjang berserakan seperti pengantin baru yang habis berhubungan intim. Saya bingung, entah apa yang baru terjadi. Lama kemudian baru saya diberitahu teman saya kalau smartphone milik sepupu saya itu hilang kemarin, makanya kamar diacak-acak dari sudut ke sudut. Rasanya rumah kontrakan saya sekarang sudah tidak aman. Sudah mulai ada pencuri.

Keesokan harinya, saya pulang dari kampus sekitar menjelang shalat magrib. Smartphone itu ditemukan kembali. Anehnya hanya tergelak di atas lemari tanpa ditutupi apapun. Sepupu saya juga heran, padahal semua sudut ruangan sudah diperiksa dengan teliti. Ini sepertinya dikembalikan oleh pencuri itu, atau memang orang itu cuman niat pinjam tapi malu mau pinjam. Ya intinya semuanya kembali lega, cukup kejadian ini menjadi sebuah pembelajaran bagi penghuni kontrakan ini.

Ngomongin kuliah, kuliah perdana di semester 4 ini sudah dimulai dari senin kemarin. Tapi nama saya belum tercatat di absen. Ini gara-gara saya belum approve kartu rancangan studi saya ke dosen pembimbing akademik. Sudah tiga hari ini saya belum juga bertemu dengannya untuk minta tanda tangan persetujuan kartu rancangan studi milik saya. Saya juga sempat ke rumahnya langsung tapi beliau tidak disana. "Entah dimana kah dirimu pak. Nama saya belum tercatat di absen nih gara-gara belum approve kartu rancangan studi ini". Ribet ternyata kalau sudah seperti ini.

Oke deh cukup sampai disini dulu ceritanya. Pendek aja semoga tidak mengecewakan (kayak ada yang baca saja). Kepanjangan kan juga tidak asyik, apalagi kalau isinya cuman celotehnya seperti ini. Saya kira segini cukuplah, setidaknya tidak membuat penglihatan dan perasaan kamu lantas berkata "WTF!!!".

Sumber gambar: Brilio.net


24 comments:

  1. Kuliah perdana? Harusnya 2017 kau udah semester 2 kawan. Tapi ntahlah. Yah, sepertinya pengalaman yg menarik untuk dibaca. Hahaha.. 😄

    ReplyDelete
  2. thanks gan sangat bermanfaat

    ReplyDelete
  3. model bahasanya gan bikin lebih menarik biar pas orang bacanya bisa berfantasi hehe

    ReplyDelete
  4. Semoga cepet ketemu pak sekretaris desa dan pak dosen pembimbing akademik:)

    ReplyDelete
  5. Semoga kuliahnya lancar ��

    ReplyDelete
  6. apapun kisahnya...yang pasti jangan remehkan kesempatan bisa kuliah, fokusin mang...nyesel nggak duluan loch

    ReplyDelete
  7. lah ini banyak yang baca kok :))

    wah, kirain pas tadi bilang mau bikin ktp sama sim, emang baru umur 17 tahun, ternyata ktp dan simnya hilang. turut berduka juga deh ya sama musibah yang menimpa kamu.

    wah, udah mulai kuliah aktif ya di makassar. aku masih lama nih.

    ReplyDelete
  8. hahaha menarik untuk dibaca .....

    ReplyDelete
  9. Mungkin emang abis buat hubungan intim tuh kasur, wkwk

    ReplyDelete
  10. Kuliah memang pasti malas sekali tapi lawanlah tanggung harus lulus. Pengalaman susahnya ngejar S1 tapi alhamdulilah lulus

    ReplyDelete
  11. Kayaknya setiap liburan rasanya pasti cepat :D

    ReplyDelete
  12. Kau itu bukannya orang Makassar ya, Mukhsin? Atau di Makassar tapi di daerahnya? Satu hal kalau masih rejeki, udah ngilang ya akan balik lagi.

    ReplyDelete
  13. jalan-jalan kesini sambil nyimak ceritanya ya gan....

    ReplyDelete
  14. Asyik kok ceritanya. Buktinya saya betah membaca sampai habis. Hehe. Rumahnya dekat pantai ya Mas? Kok bisa santai reunian di kampung halaman dg lokasi pantai yg indah begitu?

    ReplyDelete
  15. Yah sayang banget tuh, padahal sepele tapi liburannya batal...

    ReplyDelete
  16. Hahaha kalau memang kehilangan tuh rasanya otak pada lemot. Padahal belum tentu hilang, tapi terletak di tempat strategis :)

    ReplyDelete
  17. Sukses baik untuk kuliah dan semuanya yach :)

    ReplyDelete
  18. kuliah yang rajin yah karena kuliah dapat memutus rantai kebodohan dan bisa menjadi kaum intelektual

    ReplyDelete
  19. Kuliah yang bener nak, jangan pacaran mulu !

    ReplyDelete
  20. kok saya jadi beneran muntah bacanya ya. heheheh

    ReplyDelete

Jika berkunjung ke blog saya jangan lupa untuk meninggalkan sebuah komentar. Terserah kalian mau ngomong apa yang penting masih dalam batas wajar.